Polisi VS Ahoker: Kami Bukan Ormas Radikal, Tak Boleh Usir Kami! ~ Akhirnya Polisi Mengalah


Nasional.in ~ Lima orang pendukung Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) memaksa untuk menginap di depan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Rabu (10/5/2017).

Padahal, sebelumnya pihak kepolisian sudah meminta mereka untuk meninggalkan areal Mako Brimob.

"Mohon bapak ibu untuk pergi. Ini sudah malam. Bapak ibu tidak boleh bermalam di sini," ujar salah seorang anggota kepolisian berpakaian bebas.


Polisi juga mengangkat sejumlah barang bawaan para pendukung Ahok. Namun beberapa orang mencoba tetap mempertahankan barang bawaannya.

"Jangan sentuh barang kami. Bapak tidak berhak mengusir kami," ujar salah satu pendukung Ahok Rismauli Tambunan.

Menurut mereka, pihak kepolisian tidak berhak mengusir karena mereka bukan ormas radikal. Para pendukung Ahok ini menjamin tidak akan berbuat anarkis.

Adu mulut tersebut berlangsung alot hingga 10 menit. Namun pihak kepolisian, belum juga bisa membubarkan massa.

Akhirnya salah seorang pendukung Ahok berdialog dengan Kapolresta Depok, Kombes Herry Heryawan. Akhirnya Herry mengizinkan lima orang tersebut untuk bermalam.

ADA BERITA MENARIK SCROLL KE BAWAH www.NASIONAL.in
Sumber Berita : teropongsenayan.com

0 Response to "Polisi VS Ahoker: Kami Bukan Ormas Radikal, Tak Boleh Usir Kami! ~ Akhirnya Polisi Mengalah"

Posting Komentar

close
Banner iklan disini